Cara Membaca Name Plate Motor Listrik

Pada setiap motor listrik biasanya selalu ditemukan name plate yang berisi informasi - informasi umum yang penting tentang motor tersebut. Seorang instalatir motor seyogyanya harus tahu bagaimana cara membaca dan memahami name plate motor tersebut sehingga motor bisa bekerja sebagaimana mestinya sesuai
name plate yang telah diberikan produsen motor tersebut. Dengan memahami name plate ini merupakan langkah awal bagi anda untuk lebih paham lagi dalam memahami hubungan belitan motor 3 phasa yang saya bahas diartikel berikutnya.
Ada banyak informasi yang disajikan dari nameplate tersebut, mulai dari sisi elektrik, kinerja, kontruksi, kehandalan, dan lain-lain. Setidaknya dari banyak informasi yang disediakan, ada beberapa informasi yang wajib kita ketahui.

Contoh name plate motor listrik
Contoh name plate motor listrik

Berikut ini saya ulas tentang name plate motor sesuai dengan nomor yang sudah saya tandai pada gambar diatas :


1. Phase

simbol angka 3 dan gelombang sinus sebagaimana tertera di gambar name plate motor diatas adalah menandakan bahwa motor tersebut merupakan motor 3 phasa, maka instalasinya pun harus memakai sumber 3 phasa. Standar untuk penamaan ini biasanya antara 1 phasa atau 3 phasa berdasarkan jenis motornya.

2. Frekuensi

Merupakan besaran frekuensi yang harus diterima motor agar motor berputar dengan jumlah putaran sesuai name plate nya. Frekuensi masukan untuk motor pada umumnya adalah 50 Hz dan 60 Hz. Jika mempunyai variable frekuensi  pada name plate harus tertulis juga. Untuk name plate motor diatas menggunakan frekuensi sumber 50 Hz. Untuk standar sumber yang ada di Indonesia angka 50 Hz sudah memenuhi.

3. Daya

Menunjukan besarnya Output daya motor dalam satuan kW ( kilo Watt ), pada motor lain terdapat juga satuan daya HP ( Horse Power ). Jika anda menemukan satuan daya dalam HP, anda tidak perlu bingung, silahkan konversikan satuan HP tersebut kedalam Watt, dimana konversi 1 HP = 746 Watt. Name plate motor diatas menunjukan besarnya Output daya motor = 1,50 kW. Adapun besarnya input daya yang dibutuhkan bisa mengacu pada besarnya effisiensi motor.

Effisiensi motor = (Pout / P in) * 100%
Pin = Pout * 100 / Effisiensi motor
jadi berdasarkan name plate motor diatas P in = 1,5 kW * 100 / 82 = 1,8 kW ; Ini menandakan bahwa daya yang diserap tidak seluruhnya dikonversi menjadi energi mekanik, ada rugi2 daya motor seperti panas dan lain-lain.

4. Tegangan kerja motor

Dilambangkan dengan simbol U atau pada name plate lain sudah dilambangkan dalam simbol V. Nilai tegangan pada name plate ini menunjukan tegangan kerja motor untuk bisa beroperasi normal. Jika tegangan kerja tersebut tidak terpenuhi maka kinerja motor akan terpengaruh. Karena name plate motor tersebut untuk sistem 3 phase, maka penunjukan tegangan yang tertera merupakan tegangan sumber line to line ( VLL ) bukan line to netral (VLN) yang besarnya menyesuaikan berdasarkan hubungan belitan motor ketika diinstalasi. Nilai V hubungan delta berbeda dengan V hubungan bintang. Sangat penting mengetahui parameter tegangan ini sebagai acuan anda menentukan hubungan belitan apa yang akan diinstalasi pada motor disesuaikan antara name plate tegangan dengan tegangan sumber yang ada. Ketidaksesuaian penyambungan belitan motor terhadap tegangan sumber bisa mempengaruhi kinerja motor bahkan bisa menyebabkan motor terbakar. Adapun cara memahami hubungan belitan motor yang disesuaikan terhadap tegangan sumber saya jelaskan lebih rinci diartikel  "Cara Memahami Konsep Hubunga Belitan Motor 3 Phasa"

5. Arus

Menunjukan besarnya arus nominal saat motor bekerja pada beban penuh. Parameter arus ini penting untuk diketahui sebagai acuan untuk pemilihan jenis dan besar kabel untuk instalasi motor dan juga untuk penentuan proteksi motor. Pada name plate diatas terdapat 2 parameter arus dimana I 1/1 menunjukan arus nominal saat motor bekerja beban penuh, dan Imax merupakan batas arus maximal yang bisa diterima motor. Jika arus motor melebihi batas I max maka kinerja motor akan terpengaruhi bahkan motor tersebut bisa rusak atau terbakar.


6. Power Factor / cos phi

Power factor atau cos phi yang tertulis pada name plate merupakan power factor yang didapat pada test motor pada beban penuh. besarnya power factor akan berubah sesuai dengan berapa persen motor tersebut memikul beban. semakin tinggi persen beban yang dipikul motor maka semakin tinggi pula persen power factor yang dihasilkan.

7. Effisiensi

Menunjukkan nilai perbandingan antara daya output terhadap daya input, dinyatakan dalam persen. Secara tidak langsung effisiensi menunjukan besarnya rugi - rugi motor yang tidak bisa dikonversikan dalam bentuk energi mekanik. Penjelasan singkatnya ada lihat poin 3 tentang daya.

8. Putaran per menit atau Rpm


Menunjukan jumlah putara motor permenit pada saat motor bekerja normal. Ini juga merupakan batas max putaran yang diijinkan untuk motor. Jumlah putaran ini dipengaruhi langsung oleh jumlah kutub dan frekuensi. Karena jumlah kutub tetap sesuai desain motor maka putaran motor akan berubah sesuai dengan besarnya frekuensi. Putaran yang tertera di name plate adalah nilai yang bisa dicapai saat motor dihubungkan pada besaran frekuensi sesuai name plate juga.

putaran motor ( n ) = 120 * f / p

dimana n = putaran motor (Rpm)
            f = frekuensi sumber (Hz)
            p = jumlah kutub motor

9. Kelas Isolasi

Menunjukan klasifikasi standar toleransi thermal dari isolasi belitan motor. Kelas isolasi menunjukan kemampuan isolasi belitan bertahan pada suhu operasi tertentu. semakin jauh alfabetnya maka kehandalan isolasi semakin tinggi. Misalkan pada name plate ini kelas isolasinya adalah "F" tentu saja lebih baik kelas isolasinya daripada kelas "B"

Demikianlah artikel tentang cara membaca dan memahami name plate motor yang berisi tentang penjelasan dari beberapa poin yang tertera pada name plate motor. Sebenarnya masih banyak parameter lain dari sebuah name plate motor. 9 poin dalam name plate ini sudah lebih dari cukup untuk tahap awal dalam pemilihan motor dan instalasi motor serta melengkapi proteksinya. Adapun data-data tambahan lainnya yang mungkin anda butuhkan bisa anda lihat pada manual book atau data sheet motor tersebut. 

Saran, masukan ataupun koreksi silahkan meninggalkan jejak di kolom komentar.

Wassalam.
loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

25 Responses to "Cara Membaca Name Plate Motor Listrik"

  1. Saya tambahkan pak (mohon koreksinya), IP 55
    IP = Index Protection
    angka 5 pertama = casing motor melindungi dari masuknya debu.
    angka 5 kedua = casing motor melindungi masuknya air dari segala arah.

    ReplyDelete
  2. terimakasih tambahannya p Rudy Ansory, semoga menjadi amal jariyah buat anda....

    ReplyDelete
  3. Pak kalau saya punya motor 220 KW, 383 A, cos phi 0,92, 415 V, 2900 RPM , yang saya tanyakan efektif dayanya berapa untuk operasionalkan pompa tersebut karena pernah saya test Ampere sampai 1100 A pada amperemeter

    ReplyDelete
    Replies
    1. apakah pengukuran 1100 A itu saat start saja? jika hanya terjadi saat start itu wajar, bisa disiasati dengan metode starter motor yang ada. Tapi jika nilai arus 1100 A itu saat motor bekerja normal, hati-hati pak, itu sudah over load, proteksi bapak seharusnya sudah bisa mengamankan. Solusi over load yaitu ganti motor yang lebih besar atau periksa kembali instalasi pompa bapak khawatir ada ketidak beresan.
      Adapun efektif daya motor beroperasi sesuai kebutuhan tetapi tidak boleh melebihi daya yang tertera di name platenya.

      Delete
    2. apakah itu yg di namakan inrush current ya kang suhinar,, apakah ad rumus perhitungan nya..

      Delete
    3. betul pak, arus yang tinggi tapi terjadi sesaat saat start saja, untuk motor induksi 3 phasa bisa mencapai 4 s/d 7 x In. Perhitungan teoritisnya saya sendiri tidak begitu tahu pak, tapi in rush current ini tidak jadi acuan untuk penentuan setting proteksi. kita cukup mengetahui I max motor yang diijinkan saja. penyesuaian proteksi di in rush current hanya penyesuaian setting delay time proteksinya saja agar saat start motor proteksi tdk perlu trip. cmiiw

      Delete
  4. terimakasih pak sangat berguana untuk saya, sekali lagi terimakasih.....

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. sama-sama... terimakasih kunjungannya...

      Delete
  6. Replies
    1. terimakasih sudah berkunjung p' Jadihot Sinurat

      Delete
  7. Pak saya pasang motor 380/660 V. dengan name plate : delta 380, delta 440 dan star 660, saat ini dikoneksi dengan delta 380. apakah dapat dihubungkan dengan panel on/off Star Delta, supaya tidak menyentak di awal start, sebelumnya terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nameplate motor delta/star 380/660 V tidak masalah jika dihubung star saat pengasutan, tetapi motor kerja normal tetap pada hubungan delta 380

      Delete
    2. catatan sumber 3 phasa tersedia 380 V

      Delete
  8. pak Suhinar El yth,

    Pak untuk motor motor dengan daya 200kW ke atas, apa dampaknya kalo memakai tegangan 380V, apa tidak baiknya memakai medium voltage 6,3kV misalnya

    Mohon sarannya,

    Barata, Mechanical

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf gan, pertanyaannya kurang jelas, informasi yang disampaikan daya motor 200KW, tapi pertanyaan yang disampaikan berhubungan dengan "tegangan motor". Saya harus tahu informasi tegangan motor 200KW tersebut sesuai nameplate terlebih dahulu, baru bisa bicara dampak.

      terimakasih.

      Delete
  9. di nameplate motor pompa memang tertulis 250kW tegangan 380V, tapi diketentuan kami untuk motor di atas 200kW harus menggunakan tegangan 6,3kV

    tapi barang yang datang malah 250kW 380V, maksud saya apa dampaknya kalo tidak sesuai spek diatas, mohong sharing pengetahuannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. tegangan 380V artinya spesifikasi 1 lilitan motor adalah 380v phase to phase. perbedaan antara spesifikasi antara 380V dan 6,3kV adalah akan ada perbedaan arus konsumsi motor ketika motor tersebut dioperasikan. pada motor dengan tegangan 380V konsumsi "arus" motor akan "lebih besar" dibandingkan tegangan 6,3kV. Ini akan berdampak pada kondisi instalasi yang seharusnya motor 6,3kV harus melakukan penyesuaian kembali pada jenis kabel, luas penampang kabel dan penyesuaian proteksi.
      Adapun untuk konsumsi daya motor sama saja 250kW baik untuk tegangan 380V ataupun 6,3kV, yang jelas instalasi tegangan motor harus mengikuti nameplate motor tsb.

      Delete
  10. daya lsitrik yang dibutuhkan 250kW

    ReplyDelete
  11. kalo di name plate tertulis 380-415 v. berarti dihubung star apa delta ya? motor 3 phasa sumber tegangan 380

    ReplyDelete
    Replies
    1. jika tertulis 380-415V, itu adalah variable tegangan aman. Untuk tegangan motor nameplate tsb kurang lengkap penulisannya, semestinya 380-415 V / 660-720 V, Delta/Bintang. besarnya tegangan kerja motor hubungan bintang selalu lebih besar akar 3 x dari tegangan kerja hubungan DELTA. jika tegangan sumber 380V dengan nameplate seperti tersebut diatas, maka hubungan motor yang benar adalah dihubung delta atau starting bintang to delta. Intinya tegangan kerja motor pada spec tegangan ini adalah delta

      Delete
  12. Motor 11 kw dengan con star delta dengan volt 415..sementara pakai overload relay 11 A dan akhirnya sring trip..apakah yang salah..mohon info bos..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang salah rating relay overloadnya kekecilan. Cobalah hitung pake rumus daya motor 3 phase,karena saya tdk melihat info nameplate saya asumsikan cosphi 0.8, dan tegangan motor sesuai tegangan standar PLN yaitu 380V, sehingga:
      I=P/(akar3*V cos phi) = 11000w/(akar3*380*0.8) = 20A, inilah arus yang dikonsumsi motor ketika operasi yaitu 20A (lebih besar dari 11A)sehingga sering trip adalah wajar.
      untuk memasang overload relay dan proteksi lainnya sebaiknya mengikuti aturan PUIL, baca arftikel saya di https://www.listrik-praktis.com/2016/03/cara-menentukan-spesifikasi-komponen-instalasi-motor-listrik.html

      Delete
  13. Informasi yang sangat membantu. Mantap.

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar yang sesuai dengan topik, Mohon Maaf komentar dengan nama komentator dan isi komentar yang berbau P*RN*GRAFI, OB*T, H*CK, J*DI dan komentar yang mengandung link aktif, Tidak akan ditampilkan!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel